Petinggi Nomor 2 Meta Sheryl Sandberg Mundur

Sheryl Sandberg akan mengundurkan diri sebagai COO Meta Platforms setelah 14 tahun sebagai eksekutif peringkat kedua, di mana dia membantu meningkatkan Facebook menjadi raksasa media sosial seperti sekarang ini.

Sheryl Sandberg akan meninggalkan jabatannya sebagai pemimpin nomor 2 perusahaan di musim gugur setelah menghabiskan beberapa bulan ke depan bekerja dengan pendiri dan CEO Mark Zuckerberg untuk menyerahkan laporan langsungnya. Dia akan mempertahankan kursi di direksi Meta.

Zuckerberg menyebut perubahan itu sebagai “akhir dari sebuah era” dan mengatakan bahwa dia tidak berencana untuk menggantikan peran Sandberg dalam struktur perusahaan.

Chief growth officer saat ini, Javier Olivan, yang sudah menjadi salah satu eksekutif perusahaan yang paling kuat tetapi kurang dikenal, akan mengambil alih sebagai COO dalam apa yang dikatakan Zuckerberg sebagai peran COO “lebih tradisional”.

Langkah itu, dikombinasikan dengan kepala pengacara dan eksekutif SDM Meta yang sekarang melapor langsung ke Zuckerberg, semakin mengkonsolidasikan kekuasaan di bawah kendalinya.

Baru-baru ini, Zuckerberg telah mengubah nama perusahaan dari Facebook menjadi Meta dan berinvestasi besar-besaran dalam menggunakan teknologi sosialnya di luar 2D untuk membangun metaverse melalui virtual dan augmented reality.

Sandberg bergabung dengan perusahaan pada tahun 2008 untuk membantu Zuckerberg yang saat itu berusia 23 tahun menavigasi jalan menuju IPO dan membangun bisnis iklan, yang telah dipimpinnya sejak itu.

Sebelum itu, dia menghabiskan enam tahun di Google membangun saluran penjualan online untuk AdWords dan AdSense. Di Meta, bisnis iklan dalam beberapa tahun terakhir telah diserang di semua sisi karena Apple dan regulator menindak kemampuan Facebook untuk menargetkan iklan, yang berkontribusi pada penurunan tajam dalam pertumbuhan pendapatan dan harga saham Meta.

Kepergian Sandberg sudah lama terjadi, menurut banyak orang yang pernah bekerja dengannya. “Kepergiannya akan menjadi kepergian yang sangat tidak mengejutkan bagi semua orang di dalam perusahaan,” Drew Pusateri, anggota departemen komunikasi Meta yang baru saja keluar, mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu, 1 Juni 2022, sebagaimana dikutip The Verge.

Menurut beberapa eksekutif saat ini dan yang sudah mantan, Sandberg telah menjadi kurang terlibat dalam bisnis iklan Meta dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan bagian awal sejarah Facebook, meskipun dia tetap menjadi suara publik bisnis pada laporan pendapatan perusahaan.

Sementara itu, dia terus mengangkat para pemimpin di timnya ke peran yang lebih senior, yaitu dengan mempromosikan Marne Levine menjadi chief business officer dan baru-baru ini mengangkat kepala kebijakan Nick Clegg ke peran presiden yang melapor ke Zuckerberg.

Sandberg memberi tahu Zuckerberg tentang niatnya untuk mundur selama akhir pekan lalu, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.  Meskipun dia baru-baru ini dituduh memanfaatkan posisinya untuk menghentikan pelaporan negatif tentang mantan pacarnya dan CEO Activision Blizzard Bobby Kotick, keputusannya untuk meninggalkan Meta tidak terkait dengan skandal itu, orang itu menambahkan.

Add a Comment

Your email address will not be published.